You are currently viewing Mengenal Teknologi FTTH (Fiber-to-the-home)

Mengenal Teknologi FTTH (Fiber-to-the-home)

Hallo sahabat Techie Eduidea, pada postingan kali ini saya akan coba sharing mengenai FTTH (Fiber To The Home). Dulu pertama mendengar kata itu semasa kuliah, dan kebayang nya nanti bisa internetan dengan kecepatan dewa dengan syarat harus narikin kabel FO segelondongan dari Telkom ke rumah… 😀 haha, soalnya jaman dulu masih jarang banget layanan kaya gitu kalo ada juga paling sekelas corporate atau rumah – rumah mewah aja, mentok – mentok yang banyak masang internet broadband sampe ke rumah paling pake speedy yang media nya masih pake coper wire dibantu modem DSL buat transmisiin data digitalnya. Maklum wong deso, tau nya sebatas yang ada di iklan aja….hahahah :D.

Dan akhirnya dipertengahan tahun 2015 setelah hamper 3 tahun tinggal di Jakarta, Gw ngiler juga sama kecepatan dewa nya internetan lewat fiber dan at the end masang juga nih FTTH melalui gembar – gembor nya iklan Telkom Indiehome si pengganti nya Speedy,,wkwkwkwkk lagi – lagi tau dari iklan 😀 hahaha. Ok sebelum gw ngomongin lebih jauh tentang pengalaman masang Indiehome alias FTTH ke kosan, gw mau jelasin dulu sedikit yang gw ngerti tentang FTTK ini *eh FTTH maksudnya, maklum masih anak kostan wkwkwkwk 😀

FTTH atau fiber to the home atau mun ceuk orang sunda mah fiber ka imah, merupakan suatu pengembangan teknologi akses yang direct ke subscriber pengganti kabel kawat tembaga (kabel telpon) atau biar bahasa nya agak keren di sebut juga CTTH Coper-to-the-home *ngasal :P. Nah kenapa akses si kawat tembaga ini diganti? Karena ya secara gitu lhoo bandwidth nya kabel telpon itu Cuma 400-an KHz sedang kan fiber bisa bergiga – giga * Waaaw dan alesan kedua yang alasan ini Cuma berlaku di Indonesia, karenaaaaaaaa…. Kabel telpon itu sering dicuri sama penjarah – penjarah tembaga buat dikilo 😀 jadi biar gak rugi diganti tuh si kabel telpon sama fiber optic. Dan kalo mau di curi juga mikir – mikir, buat apa kabel yang dalem nya Cuma kaca tipis doang di curi, kagak laku cuy di kilo juga hahahaha.

Ok gaiss back to the topic ya, jadi ini nih topologi nya si FTTH tuh. Dari mulai transmisi backbone ke distribution sampe ke akses semua-muanya pake fiber.

20130909140152

Nah dengan begini transmisi data nya tuh hampir gak ada bottle neck diantara backbone dan akses, jadi bisa ngebuuut sekenceng – kenceng nya kaya dewa pas internetan *lebay wkwkwkwk :D. Karena bandwidth nya yang lebar pada akhirnya transmisi data dengan FTTH ini bisa dilalui banyak traffic secara bersamaan voice, video, and big data atau lebih dikenal dengan triple play! Dengan begitu secara teori kita bisa menikmati IPTV, VoIP, Streaming dan killer application lainnya dengan lancar jaya. Notes ya itu secara teori, real nya mungkin akan ada pembatasan bandwidth sesuai dengan paket langganan yang dibayar hehe :D.

Tinggalkan Balasan