Perhitungan Link Budget Fiber Optik Jaringan FTTH

Link Budget adalah cara untuk menghitung penguatan dan redaman dari semua parameter yang dibutuhkan untuk membangun suatu jaringan seperti jaringan FTTH, jaringan Microwave, ataupun Jaringan fiber optik. Dimana perhitungan dari Link Budget ini dapat memaksimalkan hasil dari arsitektur jaringan yang akan dibuat.

Parameter yang dihitung dalam rumus perhitungan link budget dapat berupa penguatan atau gain dan redaman atau loss.

Rumus untuk  menghitung Link Budget berasal dari hasil perhitungan dari Gain (Penguatan) dan Loss yang ada pada suatu pemancar. Gain dapat berasal dari amplifier sedangkan Loss dapat disebabkan oleh konektor, media penghantar (kabel, udara, dll), dan dapat pula berasal dari instalasi.

Perhitungan Link Budget ini sangat penting dalam suatu perancangan jaringan karena dengan Link Budget kita dapat mengetahui seberapa besar daya yang akan dipancarkan oleh pemancar agar dapat diterima dengan baik di sisi penerima.

Berikut di bawah ini merupakan contoh dan cara menghitung Link Budget pada jaringan FTTH.

Jaringan FTTH yang akan dirancang adalah sebagai berikut:

Jaringan FTTH

Data-data yang digunakan pada perhitungan antara lain :
·      Daya keluaran sumber optik (OLT/ONU)         : 5 dBm
·      Sensitivitas detektor (OLT/ONU)                      : -29 dBm
·      Redaman Serat optik G.652 (1310/1490)          : (0.35, 0.28) dB/Km
·      Redaman Serat optik G.657 (1310/1490)          : (0.35, 0.28) dB/Km
·      Redaman Splice                                                  : 0.05 dB/splice
·      Konektor                                                            : 0.2 dB
·      Jenis PS 1:64                                                      : 21,9 dB
·      Jumlah Sambungan                                            : 4 buah
·      Jumlah Konektor                                                : 4 buah
·      Redaman Instalasi                                              : 2,86497 dB

Perhitungan link power budget pada contoh ini akan dibagi menjadi dua bagian dan akan menghitung jarak dari STO ke ONT yang letaknya paling terjauh, dikarenakan teknologi GPON memiliki panjang gelombang asimetrik dalam pentransmisiannya. Sehingga jika untuk ONT terjauh memenuhi kelayakan, maka untuk jarak yang lebih dekat pun akan memenuhi kelayakan. Panjang gelombang untuk uplink sekitar  1310 nm sedangkan untuk downlink sekitar 1490 nm.

Perhitungannya dapat diuraikan sebagai berikut,
Perhitungan Link Power Budget dengan jarak-jarak sebagai berikut :

·         STO – ODC sepanjang 3,45 km
·         ODC – ODP sepanjang 1,5 km
·         ODP – ONT sepanjang 0,05 km

Perhitungan Downlink:

*note: SM = Safty Margin,, untuk Fiber optik biasanya selalu bernilai 6 dBm

Nilai M (Margin Daya/Power Margin) yang diperoleh dari hasil perhitungan downlink ternyata menghasilkan nilai yang masih berada diatas 0 (nol) dB. Hal ini mengindikasikan bahwa link diatas memenuhi kelayakan link power budget.

             Perhitungan Uplink

Nilai M yang diperoleh dari hasil perhitungan uplink diatas  ternyata menghasilkan nilai yang masih berada diatas 0 (nol) dB.

Hal ini mengindikasikan bahwa link diatas memenuhi kelayakan link power budget dan dapat digunakan sebagai referensi untuk membangun  jaringan FTTH.  

Tinggalkan Balasan